STRATEGI-STRATEGI DALAM TINDAKAN

I.                   TUJUAN JANGKA PANJANG

Tujuan-tujuan jangka panjang  (long-term objective) merepresentasikan hasil-hasil yang diharapkan dari pelaksanaan dari pelaksanaan strategi tertentu.

  1. Hakikat tujuan jangka panjang

Tujuan pada umumnya dinyatakan dalam pengertian-pengertian seperti pertumbuhan asset, pertembuhan penjualan, profitabilitas, pangsa pasar, tingkat dan hakikat disertifikasi, tingkat dan hakiat integrasi vertical, laba per saham dan tanggung jawab social. Tujual semacam itu mengarahkan kemungkinan sinergi, membantu dalam evaluasi, menetapkan prioritas, mengurangi ketidakpastian, meminimakan konflik, merangsang kerja, dan membantu baik dalam alokasi sumber daya maupun rancangan pekerjaan.

  1. Tujuan Keuangan Dan Tujuan Strategis

Tujuan keuangan mencakup hal-hal yang berkaitan dengan pertumbuhan pendapatan, pertumbuhan laba, dividen yang lebih tinggi, margin laba yang lebih besar, laba per saham yang lebih tinggi, harga saham yang meningkat,  pengembalian atas investasi (ROI) yang lebih besar, laba persaham yang lebih tinggi, harga saham yang meningkat, arus kas yang membaik, dan seterusnya. Sementara tujuan strategis mencakup hal-hal seperti pasar yang lebih besar, waktu pengiriman yang lebih cepat dibandingkan pesaing, biaya yang dibandingkan pesaing, memperoleh sertifikasi ISO 14001, menjadi pemimpin teknologi, secara kkonsisten menghasilkan produk yang baru atau lebih baik mendahului pesaing.

  1. Memimpin Tanpa Tujuan

Para penyusun strategi harus menghindari cara-cara alternative berikut supaya tidak “memimin tanpa tujuan”.

  • Memimpin berdasarkan ekstrapolasi
  • Memimpin berdasarkan krisis
  • Memimpin berdasarkan subjectivitas
  • Memimpin berdasarkanharapan
  1. Balanced Scorecard

Dinamakan balanced scorecard karena keyakinan mengenai kebutuhan perusahaan untuk “menyeimbangkan” ukuran-ukuran financial yang sering kali secara eksklusif digunakan dalam evaluasi yan pengendalian strategi dengan berbagai ukuran non financial seperti kualitas produk dan pelayanan konsumen.

  1. Jenis-Jenis Strategi

Strategi-strategi alternative yang dapat dijalankan sebuah perusahaan yang dikategorikan menjadi 11 tindakan:

  1. Strategi-Strategi Integrasi
  • Integrasi ke depan

Berkaitan dengan usaha memperoleh kepemilikan atau kendali yang lebih besar atas distributor atau peritel

  • Integrasi ke belakang

Adalah sebuah strategi yang mengupayakan kepemilikan atau kendali yang lebih besar atas pemasok perusahaan.

  • Integrasi horizontal

Integrasi horizontal mengacu pada strategi yang mengupayakan kepemilikan atau kiendali yang lebih besar atas pesaing perusahaan.

  1. Strategi-Strategi Intensif
  • Ø Penetrasi pasar

Penetrasi pasar adalah strategi yuang mengusahakan peningkatan pangsa pasar untuk produk atau jasa yang ada di pasar saat ini melalui upaya-upaya pemasaran yang lebih besar.

  • Ø Pengembangan pasar

Meliputi pengenalan produk atau jasa yang ada saat ini ke wilayah-wilayah geografis yang baru.

  • Ø Pengembangan produk

Adalah sebuah strategi yang mengupayakan peningkatan penjualan dengan cara memperbaiki atau memodifikasi produk atau  jasa yang ada saat ini.

  1. Strategi diversifikasi
  • Diversifikasi terkait

Enam pedoman tentang kapan diversifikasi terkait dapat menjadi sebuah strategi sangat efektif

  1. Ketika organisasi berkompetisi disebuah industry  tidak mengalami pertumbuhan atau yang pertumbuhannya lambat
  2. Ketika penambahan produk yang baru namun terkait akan secara signifikan mendongkrak penjualan saat ini
  3. Ketika produk baru namun terrkait dapat ditawarkan dengan harga yang bersaing
  4. Ketika produk terrbaru memiliki tingkat penjualan musiman yang dapat mengimbangi puncak dan jurang penjualan yang ada saat ini
  5. Ketika produk organisasi yang ada saat ini sedang dalam tahap penurunan dari segi siklus hidup produk
  6. Ketika organisasi memiliki tim manajemen yang kuat
  • Diversifikasi tak terkait

Pedoman tentang kapan diserikasi terrkait dapat menjadi strategi efektif antara lain:

ü  Ketika saluran distrubusi organisasi dapat digunakan untuk memasarkan produk-produk yang baru pada konsumen yang ada

ü  Ketika produk baru memiliki pola penjuan kontrasiklis bila dibandingkan dengan produk organisai saat ini

ü  Ketika organisasi berrsaing di sebuah industry yang sangan kompeatitif dan/atau tidak mengalami perrtumbuhan sebagaimana diindikasikan oleh margin laba dan pengembalian industry yang rendah

ü  Ketika produk baru memiliki modal dan talenta manajerial yang dibutuhkan untuk bersain dengan baik di industry baru

ü  Ketika industry dasar suatu organisasi mengalami penurunan dalam penjualan dan laba tahunan

ü  Ketika organisasi memiliki peluang untuk membeli bisnis tak terkait yang menarik secara investasi

ü  Ketika ada strategi financial antara perusahaan yang diakuisisi dan yang mengakuisisi

ü  Ketika pasar yang ada sudah jenuh dengan produk organisasi saat ini

ü  Ketika aksi antritrust dapat didakwakan terhadap organisasi yang secara historis telah berkonsentrasi pada satu jenis indusri

  1. Strategi defensif
  • Penciutan

Penciutan terjadi manakala sebuah organisasi melakukan pengelompokan ulang melalui pengurangan biaya dan asset untuk membalik penjualan dan laba yang menurun.

  • Divestasi

Menjual satui divisi tau bagian dari suatu organisasi.

  • Likuidasi

Yaitu menjual seluruh asset perusahaan secara terpisah-=pisah untuk kekayaan berwujudnya.

  1. tingkatan-tingkatan strategi

diperusahaan besar, biasanya terdapat empat tingkatan strategi:

  1. perusahaan
  2. divisional
  3. fungsional
  4. operasional

II.                LIMA STRATEGI GENERIC MICHAEL PORTER

Tipe 1: Kepemimpinan Biaya – Biaya Rendah

Tipe 2: Kepemimpinan Biaya – Nilai Terbaik

Tipe 3: Diferensiasi

Tipe 4: Focus – Biaya Rendah

Tipe 5: Focus – Nilai Terbaik

ð  Starategi kepemimpinan biaya (type 1 dan 2)

Strategi kepemimpinan biaya type 1 atau type 2 akan sangat efektif dalam kondisi-kondisi sebagai berikut:

  1. Ketika persaingan harga antar penjual pesaing sangat ketat
  2. Ketika produk penjual pesaing pada pokoknya sama dan pasokan tersedia dari semua penjual
  3. Ketika ada beberapa cara untuk mencapai diferensiasi produk yang memiliki nilai bagi pembeli
  4. Ketika sebagian besar pembeli menggunakan produk dengan cara yang sama
  5. Ketika pembeli hanya mengeluarkan sedikit biaya untuk berpindah membeli dari satu penjual ke penjual yang lain
  6.  Ketika pembeli begitu besar dan memiliki daya tawar yang signifikan untuk meminta penurunan harga
  7. Ketika pendatang industry baru menggunakan harga pengenalan yang rendah untuk menarik pembeli dan membangun basis konsumen

ð  Strategi diferensiasi (type 3)

Strategi diferensiasi  type 3 akan sangat efektif dalam kondisi-kondisi sebagai berikut:

  1. Ketika ada banyak cara untuk mendiferensiasi produk atau jasa dan banyak pembeli memandang perbedaan ini sebagai sesuatu yang bernilai
  2. Ketika kebutuhan dan penggunaan pembeli beragam
  3. Ketika tidak banyak perusahaan pesaing yang mengikuti pendekatan diferensiasi serupa
  4. Ketika perubahan tekhnologi berlangsung cepat dan kompetisi terjadi di seputar fitur-fitur produk yang berubah dengan cepat

ð  Strategi focus (type 4 dan 5)

Strategi focus  type 4 atau type 5 bisa sangat menarik dalam kondisi-kondisi sebagai berikut:

  1. Ketika ceruk pasar target besar, menguntungkan,dan sedang bertumbuh
  2. Ketika pemimpin pasar tidak melihat ceruk tersebut penting bagi keberhasilan mereka
  3. Ketika pemimpin pasar menganggap terlalu mahal atau sulit untuk memenuhi kebutuhan khusus dari ceruk pasar target di samping tetap memperhatikan kebutuhan konsumen arus utama mereka
  4. Ketika industry memiliki banyak ceruk dan segmen yang berbeda dan dengan demikian,memungkinkan pelaku strategi nfokus memilih ceruk yang relative menarik dan sesuai dengan sumber daya yang dimilikinya
  5. 5.      Ketika tidak banyak pesaing berusaha berspesialisasi di segmen target yang sama

SARANA-SARANA UNTUK MENCAPAI STRATEGI

  • Usaha Patungan atau Kemitraan

Usaha patungan(joint venture) adalah strategi popular yang dijalankan manakala 2 atau lebih perusahaan membentuk sebuah persekutuan atau  perkongsian sementara untuk menindaklanjuti peluang tertentu.Jenis hubungan kerja sama (cooperative arrangements) yang lain meliputi kemitraan penelitian dan pengembangan,kesepakatan lintas distribusi,kesepakatan lintas lisensi,kesepakatan lintas manufaktur dan konsorsium penawaran bersama. Walaupun usaha patungan dan kemitraan  lebi8h disukai dari pada merger sebagai sarana untuk mencapai strategi, tentu saja cara ini tidak selalu berhasil. Kabar baiknya adalah bahwa resiko usaha patungan dan kemitraan tidak sebesar merger bagi perusahaan, tetapi kabar buruknya adalah bahwa banyak aliansi yang gagal.

  • Merger/ Akuisisi

Merger terjadi manakala dua organisasi yang berukuran kurang lebih sama bersatu untuk membangun satu unit usaha. Akuisisi terjadi ketika sebuah organisasi yang besar membeli atau mengakuisisi suatu perusahaan yang lebih kecil atau sebaliknya. Ketika merger atau akuisisi tidak diinginkan oleh kedua belah pihak, maka dapat disebut pengambilalihan (take over) atau pengambilalihan secara paksa atau sepihak (Hostile Takeover). Sebaliknya jika diinginkan oleh kedua pihak, akuisisi diistilahkan sebagai merger yang bersahabat (friendly merger). Namun demikian,  adapula banyak daya penggerak yang kuat yang membuat perusahaan-perusahaan yang dulunya rival berat untuk melakukan merger sesungguhnya.

J  Akuisisi ekuitas swasta

Proliverasi (perkembangbiakan) kesepakatan akuisisi oleh perusahaan ekuitas swasta telah mendorong para pemimpin serikat pekerja diseluruh dunia melobi pemerintah untuk menetapkan larangan atas aktivitas ini, karena kesepakatan semacam ini menekan daya tawar para anggotanya dan juga mendorong perbedaan pendapat yang melebar antara eksekutif perusahaan dan pekerja, terlepas dari pertumbuhan laba dan produktivitas.

Pengambilalihyan dengan utang (leveraged buy out atau LBO) terjadi manakala saham sebuah perusahaan dibeli (karena itu dinamakan buy out atau beli kendali) oleh manajemen perusahaan dan investor swasta lain dengan menggunakan dana pinjaman karena itu dinamakan leveraged utang. LBO digunakan adalah keputusan manajemen senior bahwa divisi tertentu tidak sejalan dengan strategi keseluruhan perusahaan atau harus dijual untuk mengumpulkan kas atau adanya tawaran dengan harga yang menarik.

J  Keuntungan-keuntungan pelaku utama

Keuntungan-keuntungan para pelaku pertama mengacu pada manfaat yang mungkin diraih sebuah perusahaan dengan masuk ke pasar baru atau mengembangkan suatu produ8k atau jasa baru sebelum perusahaan pesaing melakukannya. Menjadi pelaku pertama sangat bagus ketika hal semacam itu:

  1. Membanguin citra dan reputasi perusahaan dengan pembeli
  2. Menghasilkan keunggulan biaya atas pesaing dalam hal teknologi baru, komponen baru, saluran distribusi baru, dan seterusnya
  3. Menciptakan konsumen yang benar-benar loyal
  4. Menyebabkan peniruan atau  duplikasi oleh pesaing sulit atau tidak dimungkinkan.

Namun demikian terdapat resiko yang terkait dengan menjadi pelaku pertama, seperti munculanya berbagai persoalan dan biaya yang tak terduga dan tak terantisipasi karena menjadi perusahaan pertama yang menjalankan bisnis dipasar yang baru.

J  Pengalihkontrakan

Alih kontrak proses bisnis ( Bussiness process outsourcing-BPO) adalah bisnis baru yang berkembang dengan pesat yang melibatkan suatu perusahaan untuk mengambil alih operasi-operasi fungsional, seperti sumberdaya manusia, system informasi, penggajian, akuntansi, layanan konsumen, dan bahkan pemasaran dari perusahaan lain. Banyak perusahaan memilih untuk mengalihkontrakkan berbagai operasi fungsional mereka karena beberapa alasan:

  1. Lebih murah
  2. Memungkinkan perusahaan untuk berfokus pada bisnis intinya
  3. Memampukan perusahaan untuk menyediakan layanan yang lebih baik.

Keuntungan-keuntungan lain dari system pengalihkontrakan perusahaan meliputi bahwa strategi tersebut :

  1. Memungkinkan perusahaan untuk menyejajarkan diri dengan pemasok terbaik didunia yang berfokus pada tugas khusus
  2. Memberi perusahyaan fleksibilitas sekiranya kebutuhan konsumen secara tak terduga berubah
  3. Memungkinkan perusahaan berfokus pada aktivitas-aktivitas rantai nilai internal lain yang penting untuk mempertahankan keunggullan kompetitif

BPO adalah sarana untuk mencapai strategi yang serupa dengan kemitraan dan usaha patungan.

III.                      MANAJEMEN STRATEGIS DI ORGANISASI NIRLABA DAN ORGANISASI PEMERINTAH

Banyak organisasi nirlaba dan organisasi pemerintah memiliki kinerja yang lebih baik dibandingkan perusahaan dan koorporasi swasta dalam hal inovasi,motivasi,produktivitas,dan manajemen startegis.Dibandingkan dengan perusahaan berorientasi laba,organisasi nirlaba dan organisasi pemerintah mungkin sepenuhnya bergantung pada pendanaan dari luar.terutama untuk organisasi semacam ini,manajemen startegis menyediakan sarana yang tepat untuk mengembangkan serta menjustifikasi permintaan bantuan financial yang dibutuhkan.

  • Lembaga pendidikan
  • Organisasi kesehatan
  • Badan dan departemen pemerintah

IV.             MANAJEMEN STRATEGIS DI PERUSAHAAN – PERUSAHAAN KECIL

Proses manajemen strategis sama pentingnya bagi perusahaan kecil,sejak perencanaannya semua organisasi mempunyai strategi meskipun mungkin hanya terkait dengan operasi dari hari ke hari.Bahkan bila dijalankan secara informal atau sendirian oleh pemilik atau pengusahanya,proses manajemen startegis dapat secara signifikan membantu pertumbuhan dan kesejahteraan perusahaan kecil.Kurangnya pengetahuan tentang manajemen strategis merupakan hambatan yang serius bagi pemilik bisnis kecil selain itu kurangnya modal yang memadai untuk mengeksploitasi peluang eksternal yang muncul maupun kerangka rujukan kognitif praktis adalah persoalan lain dalam penerapan konsep manajemen startegis di usaha kecil.Manajemen strategis di perusahaan kecil lebih informal daripada di perusahaan besar,tetapi perusahaan-perusahaan kecil yang menjalankan manajemen startegis memiliki kinerja yang lebih baik daripada yang tidak melakukannya.

sumber:

David, F. R. 2009. Stategic Management. 12TH ed. Pretice Hall : New Jersey

  1. #1 by Jana Az-zahra on November 11, 2013 - 8:21 am

    terima kasih..
    Aku copy ya,, untuk dipelajari.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: