TEORI POSITIF DARI PENGUNGKAPAN DAN KEBIJAKAN AKUNTANSI

1.      PENDEKATAN POSITIF

Bagi mereka yang mengadopsi paradigma positif, antropologis, atau induktif pokok masalah mendasar adalah :

  1. Praktek akuntansi yang sudah ada
  2. Sikap manajemen terhadap praktek tersebut

Para pendukung dari pandangan ini berpendapat bahwa teknik – teknik dapat diperoleh dan dijustifikasi berdasarkan atas hasil penggunaan yang telah teruji bahwa manajemen ikut memainkan peran yang penting dalam menentukan teknik – teknik yang hendak diterapkan. Terkait dengan pendekatan positif dalam paradikma informasi/ekonomi Feltham memberikan suatu kerangka kerja untuk menentukan nilai suatu perubahan dalam suatu sistem informasi dilihat dari sudut pandang individu yang membuat suatu keputusan informai (pengambilan Keputusan). Kerangka kerja ini  bergantung pada masing-masing komponen yang diperlukan untuk menghitung ekspektasi hasil yang diperoleh dari sistem informasi tertentu yang terdiri dari (Belakoui,2004:182):

  1. Serangkaian kemungkinan tindakan pada setiap periode di dalam horizon waktu
  2. Suatu fungsi pegembalian hasil atas peristiwa-peristiwa yang terjadi selama periode yang bersangkutan
  3. Hubungan probabilistik antara peristiwa-peristiwa di masa lalu dan masa depan
  4. Peristiwa dan pertanda dari sistem informasi, termasuk pertanda di masa lalu dan masa depan
  5. Serangkaian aturan keputusan sebagai fungsi dari pertanda tersebut.

Bagi mereka yang menerapkan informasi/ekonomi, pokok masalah mendasar adalah (Belakoui,2004:183):

  1. Informasi adalah suatu komoditas ekonomi
  2. Akuisisi atas informasi menjadi suatu masalah pilihan ekonomi

Tuntutan atas adanya suatu pendekatan positif terhadap akuntansi memunculkan 2 (dua) teori, yaitu :

  1. Teori  Kontrak

Karakteristik teori kontrak perusahaan sebagai hubungan hukum (koneksi) dari hubungan kontrak antara pemasok dan konsumen dari faktor produksi. Perusahaan itu ada karena kurangnya biaya individu untuk bertransaksi (atau kontrak) melalui organisasi pusat daripada melakukannya secara individual (godfrey:2010,hal 361). Dengan adanya perspektif penghubung kontrak terhadap perusahaan teori biaya kontrak melihat peran informasi akuntansi sebagai pengamat dan penegak atas kontrak – kontrak ini untuk menurunkan biaya agensi dari konflik kepentingan tertentu. Suatu konflik yang mungkin muncul adalah konflik kepentingan antara pemegang obligasi dan pemegang saham dari perusahaan terhadap utang yang ada. Jadi teori biaya kontrak berasumsi bahwa metode akuntansi dipilih sebagai bagian dari pemaksimalan kesejahteraan. Biaya kontrak mencakup biaya transaksi, biaya agensi, biaya informasi, biaya negosiasi ulang, dan biaya kepailitan (Belkaoui,2004:hal 188-189).

Meskipun penting untuk mengenali bahwa perusahaan melibatkan multiplisitas kontrak, teori akuntansi positif biasanya berfokus pada dua jenis kontrak: kontrak manajemen dan kontrak utang. Kedua kontrak adalah kontrak keagenan, dan teori keagenan yang menyediakan sumber dengan banyak penjelasan untuk praktek akuntansi yang ada (godfrey:2010,hal 362).

  1. Teori Keagenan

Paradigma agensi – analitis ini kemudian mengalami perubahan dengan memandang perusahaan sebagai suatu nexsus atau penghubungan kontrak dengan pernyataan yang dinyatakan oleh Jensen dan Meckling bahwa perusahaan adalah cerita fiksi legal yang berfungsi sebagai nexus (perhubungan) dari serangkaian hunbungan kontrak antara para individu. .(Belkaoui,2004:hal 185)

Hubungan agensi dikatakan telah terjadi ketika suatu kontrak antara seseorang (atau lebih). seorang principal dan orang lainnya, seorang agen, untuk memberikan jasa demi kepentingan principal termasuk melibatkan pemberian delegasi kekuasaan pengambilan keputusan kepada agen. Baik principal maupun agen diasumsikan untuk termotivasi hanya oleh kepentingan dirinya sendiri yaitu, untuk memaksimalkan kegunaan subjek mereka dan juga untuk menyadari kepentingan bersama mereka. Seperti ynag dituliskan oleh fama : “hasilnya, perusahaan dipandang sebagai suatu tim individu – individu yang anggotanya bertindak atas kepentingannya sendiri tapi menyadari bahwa nasib mereka memiliki ketergantungan pada keberhasilan dari tim dalam berkompetisi dalam tim lain. (Belkaoui,2004:hal 186)

Ada dua alasan yang dapat mengarah pada terjadinya divergensi antara kepentingan diri sendiri dengan perilaku kooperatif : (Belkaoui,2004:hal 186)

  1. Seleksi yang merugikan, sebagai suatu masalah informasi, timbul ketika agen menggunakan informasi khusus yang tidak dapat diferivikasi oleh principal untuk mengimplementasikan dengan sukses suatu aturan inputtidakan yang berbeda dengan yang diinginkan oleh principal, dan karenanya menyebabkan principal tidak mampu menentukan apakah si agen telah membuat pilihan yang tepat.
  2. Masalah resiko moral, sebagai suatu masalah ex post, timbuk ketika mendapat masalah motivasional dan konflik sebagai akibat dari mendasarkan kontrak kesepakatan pada perilaku pengganti yang tidak sempurna.

Masalah keagenan yang timbul adalah masalah yang mendorong agen untuk bersikap seolah-olah ia sedang memaksimalkan prinsip kesejahteraan. Sebagai contoh, di mana agen adalah manajer perusahaan, manajer telah insentif meningkatkan konsumsi perquisites seperti penggunaan mobil perusahaan, akun biaya, atau ukuran pembayaran bonus dengan mengorbankan para pemegang saham. (godfrey:2010,hal 362)

Masalah keagenan, pada gilirannya, menimbulkan biaya agensi. Pada tingkat yang paling umum, biaya agensi adalah setara dolar dari penurunan kesejahteraan yang dialami oleh principal karena perbedaan dari pemegang saham dan kepentingan agen. Jensen dan Meckeling membagi biya agensi menjadi tiga, yaitu : (godfrey:2010,hal 363)

  • Biaya pemantauan
  • Biaya obligasi
  • Kerugian sisa

Biaya monitoring adalah biaya pemantauan perilaku agen. Biaya pemantauan dikeluarkan oleh pemegang saham untuk mengukur, mengamati dan mengontrol perilaku agen. Contoh dari biaya pemantauan adalah biaya audit, biaya penetapan rencana kompensasi manajemen, batasan anggaran, aturan operasi.(godfrey:2010,hal 363).

Demikian pula, di bawah kontrak utang, manajer (saat ini bertindak atas nama pemegang saham) adalah agen pemberi pinjaman. Semakin besar resiko meminjamkan pemberi pinjaman akan lebih ingin memantau kinerja perusahaan mereka dalam berinvestasi dengan menyediakan utang. Jika ada perlindungan harga efisien, agen akhirnya dapat menanggung biaya monitoring yang terkait dengan kontrak. Oleh karena itu, agen cenderung membentuk mekanisme untuk menjamin mereka akan berperilaku untuk kepentingan pemegang saham, atau untuk menjamin mereka akan memberikan kompensasi pemegang saham jika mereka bertindak dengan cara yang bertentangan dengan kepentingan pemegang saham. Agen akan siap untuk mengeluarkan biaya obligasi hanya sebatas bahwa mengurangi biaya pemantauan yang mereka tanggung. (godfrey:2010,hal 363)

Hipotesis ekuitas utang terkait dengan kontrak utang berpendapat bahwa semakin tinggi utang atau ekuitas perusahaan yaitu sama dengan ketatnya perusahaan terhadap batasan – batasan yang terdapat di dalam perjanjian utang dan semakin besar kesempatan atas pelanggaran perjanjian dan terjadinya biaya kegagal teknis, maka semakin besar kemungkinan bahwa manajer menggunakan metode – metode akuntansi yang meningkatkan laba. (Belkaoui,2004:hal 189)

Meskipun biaya pemantauan dan obligasi, hal itu masih menunjukkan bahwa kepentingan agen tetap tidak akan sesuai persis dengan kepentingan para pemegang saham. Selanjutnya, agen kemungkinan akan membuat beberapa keputusan yang tidak sepenuhnya untuk kepentingan pemegang saham. contoh misalnya, manajer mungkin mengubah akun untuk memaksimalkan bonusnya. Dengan demikian, nilai bersih dari output agen berkurang dari pada jika kepentingan agen benar – benar disesuaikan dengan kepentingan principal. (godfrey:2010,hal 363)

Jika informasi manajemen dan pemegang saham dalam bentuk efisien kuat, maka pasar akan memiliki informasi mengenai insentif dan peluang agen untuk bertindak dalam cara yang bertentangan dengan kepentingan pelaku. Dalam keadaan tertentu harga akan dilindungi oleh pemegang saham. Karena perlindungan harga adalah biaya ditanggung oleh agen (agen menerima gaji kurang daripada seharusnya mereka), agen memiliki insentif untuk obligasi untuk kepentingan pemegang saham dan menanggung biaya pemantauan perilaku. Insentif ini meningkat oleh kenyataan bahwa, di samping perlindungan harga, prinsip dapat menetap dengan agen untuk perilaku disfungsional. Meskipun berbagai bentuk pemerintahan, semua perilaku disfungsional agen tidak akan dihapuskan, karena mekanisme ikatan beroperasi pada biaya dan agen akan menanggung ini hanya sampai ke titik di mana biaya marjinal melakukan hal sama dengan keuntungan marjinal. Daya tarik teori keagenan terletak pada kenyataan bahwa atribut peran akuntansi sebagai bagian dari mekanisme obligasi dan pemantauan – yang berkaitan erat dengan peran pengelolaan akuntansi tradisional. (godfrey:2010,hal 363 )

MASALAH AGENSI MANAJER ATAU PEMEGANG SAHAM DAN PROTEKSI HARGA

Pemisahan kepemilikan dan pengendalian menunjukkan bahwa manajer, sebagai agen dari shareholders, harus bertindak untuk kepentingan mereka. Tapi kepentingan agen mungkin bertentangan dengan kepentingan pemegang saham. Kepemilikan sebagian atau tidak ada kepemilikan dari sebuah perusahaan oleh manajemen memberikan insentif bagi manajer untuk berperilaku dalam cara yang bertentangan dengan kepentingan pemegang saham karena manajemen tidak menanggung biaya penuh dari setiap perilaku disfungsional. Sebagai contoh, bayangkan sebuah skenario di mana tidak ada pajak, ada satu pemilik perusahaan, dan pemilik yang juga manajer. Pemilik-manager mungkin akan acuh tak acuh, apakah ia akan membeli sesuatu bukan berupa uang yang bermanfaat secara langsung, atau apakah bisnis mereka memberi manfaat untuk kepentingan mereka. Kedua-duanya memiliki dampak keuangan yang sama. Asumsikan bahwa perusahaan memiliki NPV dari $ 1.000.000 dan aset lainnya pemilik-manajer tersebut memiliki nilai $ 1.000.000. jika perusahaan menghabiskan $ 100,000 yang bermanfaat bagi pemilik, seperti bonus yang lebih tinggi, pemilik tidak lebih baik atau lebih buruk karena perusahaan merupakan perpanjangan langsung dari pemiliknya. Sehingga , pemilik-manajer memiliki aset senilai $ 2.000.000. (godfrey:2010,hal 365 )

Sekarang asumsikan bahwa pemilik-manajer menjual 30 persen dari  saham perusahaan. Sebagai pemilik 70 persen, manajer tidak lagi peduli, apakah manfaat yang dimilikinya dibeli oleh perusahaan atau oleh manajer. Sekali lagi asumsikan bahwa manajer memperoleh manfaat bagi dirinya sendiri dengan biaya sebesar $ 100.000, dan segera menikmati manfaat. Aset manajer sekarang bernilai $ 1.600.000-yaitu, 70 persen bunga di perusahaan bernilai $ 700,000 dan aset lain dari manajer adalah senilai $ 900,000. Tetapi jika perusahaan memperoleh manfaat bagi pemiliknya, aset manajer tersebut memiliki nilai $ 1.630.000 – yaitu, 70 persen bunga di perusahaan bernilai $ 630,000 dan aset lainnya manajer tersebut memiliki nilai $ 1.000.000. Dalam hal ini, manajer lebih suka bahwa perusahaan memperoleh manfaat baginya karena sebagian kecil dari biaya manfaat tersebut dibayar oleh pemilik lainnya. (godfrey:2010,hal 365)

Proporsi biaya yang dikenakan manajer menurun karena kepemilikan manajer dalam perusahaan menurun. Oleh karena itu, semakin kecil persentase kepemilikan manajer dalam perusahaan, semakin besar kemungkinan manajer adalah untuk secara berlebihan perquisites dan manfaat lainnya pada pekerjaan, atau syirik dengan cara lain. (godfrey:2010,hal 365 )

Proteksi harga dalam hal ini mengambil dua bentuk. Ketika pemilik-manajer menjual proporsinya atau bagiannya dalam perusahaan, Investor membayar saham apa yang mereka pikir saham tersebut patut dimiliki. Harga ini menggabungkan diskon untuk sejauh mana manajer diharapkan untuk memberikan perhatian lebih banyak pada kepentingan pada pekerjaan daripada kepentingan investor. Dengan demikian, harga pemilik-manajer yang dibayar untuk sahamnya mengurangi harapan terhadap pasar yang bertentangan perilaku untuk meningkatkan kepentingannya, bahkan jika pemilik baru tidak memonitor kinerja manajer. Jika pemilik baru melakukan memonitor kinerja manajer semakin dekat, mereka akan menggaji manajer atas dasar penilaian terhadap kemungkinan perilaku yang bertentangan dengan kepentingan mereka. Sehingga , jika pasar yang efisien, maka para pemegang saham baru menerima tingkat normal rata-rata pengembalian. Para manajer akhirnya menanggung biaya pemegang saham dalam memantau kinerja mereka dan perilaku yang diharapkan mereka yang dapat mengurangi kekayaan pemilik. Oleh karena itu, mereka adalah pihak yang memiliki insentif dalam kontrak untuk memiliki tindakan mereka pantau, dan untuk membatasi tindakan mereka yang mengurangi nilai perusahaan. Jika mereka menyediakan jaminan yang cukup kredibel di muka bahwa mereka akan bertindak dalam kepentingan pemegang saham, pasar akan membayar harga lebih tinggi untuk kepemilikannya, dan ada kemungkinan monitoring menjadi kurang. (godfrey:2010,hal 366 )

Manajer umumnya lebih memilih untuk berinvestasi dalam proyek investasi yang kurang berisiko, proyek-proyek yang lebih rendah nilai sekarang bersih karena mereka memiliki human capital yang didiversifikasi signifikan dimana diinvestasikan dalam mengelola bisnis mereka. Artinya, aset manajer yang paling berharga adalah sumber daya manusia mereka sendiri serta keahlian manajemen , dan semua ini diinvestasikan di satu perusahaan. Kehilangan pekerjaan atau kurang dibayar memiliki dampak yang signifikan terhadap kekayaan manajer. Selanjutnya, risiko ini tidak dapat sepenuhnya melakukan lindung nilai atau diversifikasi karena manajer biasanya diperkerjakan hanya dalam satu posisi manajemen saja. Diversifikasi melalui investasi pada perusahaan lain dapat mengurangi risiko manajer karena SDM manajer adalah suatu aset utama bahwa risiko yang terkait dengan itu jauh melebihi risiko yang terkait dengan investasi lain. Dengan demikian, manajer menghindari risiko sehubungan dengan manajemen mereka dari perusahaan hanya dalam kasus investasi tinggi tetapi berisiko tinggi oleh perusahaan jika mengurangi nilai SDM mereka. Manajer karena itu secara rasional lebih memilih untuk meminimalkan risiko mereka sendiri daripada memaksimalkan nilai perusahaan. (godfrey:2010,hal 366 )

Sebuah contoh dari penghindaran resiko muncul jika manajemen dari sebuah perusahaan penghasil batubara didirikan memiliki kesempatan untuk membeli tambang emas dan operasi yang sangat spekulatif itu. Tingkat pengembalian kepada pemegang saham bisa melebihi 100 persen per tahun setelah pajak di masa mendatang. Di sisi lain, tambang bisa gagal, memberikan hasil negatif terhadap perusahaan dan menyebabkan kerugian, sehingga dana yang pemegang saham terima adalah negatif. Adanya kemungkinan tingkat pengembalian yang sangat tinggi untuk pemegang saham, pemegang saham ingin manajemen untuk berinvestasi di tambang emas. Setelah semua, pemegang saham akan menuai hasil yang tinggi dan, karena kewajiban terbatas, hanya kehilangan sejumlah nilai dari jumlah nilai yang belum dibayar dalam saham mereka jika operasi tidak berhasil. (godfrey:2010,hal 366-367)

Di sisi lain, manajer akan menolak dengan investasi di tambang karena jika gagal, nilai aset mereka yang paling berharga, yaitu SDM mereka akan jatuh dan mereka mungkin kehilangan pekerjaan mereka. Meskipun mereka dapat memperoleh pekerjaan lain, tidak akan selalu berada pada tingkat status yang sama dan atau remunerasi karena reputasi mereka untuk mengelola sebuah operasi gagal. Selanjutnya, waktu dan usaha yang dihabiskan mencari pekerjaan bisa menjadi mahal untuk manajer. Jelas, kemudian, pemegang saham dan manajer memiliki preferensi yang berbeda insentif dan risiko. (godfrey:2010,hal 367 )

Masalah yang lebih luas berasal dari perbedaan waktu kepentingan antara pemegang saham dan manajer terhadap perusahaan. Pemegang saham secara teoritis tertarik pada arus kas perusahaan untuk jumlah waktu tak terbatas ke masa depan, karena nilai teoritis saham mereka adalah nilai diskon kini dari arus kas yang timbul dari saham. Bahkan jika pemegang saham memiliki saham untuk berspekulasi, nilai saham mereka adalah nilai tunai dari seluruh arus kas kepada siapa pun yang memegang saham selama saham ada. Dengan demikian, bahkan pemegang saham spekulatif memiliki bunga jangka panjang di perusahaan karena arus masa depan kas perusahaan mempengaruhi berapa banyak investor lain yang akan membayar saham. (godfrey:2010,hal 367 )

Laba sering dianggap sebagai yang lebih langsung berhubungan dengan kinerja manajerial dari harga saham. Dengan demikian, laba akuntansi sering digunakan baik sebagai pengganti, atau bersama dengan, nilai saham di pengupahan manajer. Sebagai contoh, remunerasi seorang manajer mungkin termasuk gaji tetap ditambah bonus di mana manajer yang dibayar dari persentase keuntungan yang melebihi beberapa keuntungan dasar dikombinasikan dengan beberapa bonus terkait dengan nilai saham perusahaan. Oleh karena itu, sebagai konsekuensinya, manajer memiliki kepentingan yang kuat dengan cara perhitungan keuntungan, dan dalam pemilihan kebijakan akuntansi. (godfrey:2010,hal 368 )

Berarti kontrak secara spesifik memotivasi manajer untuk bertindak dalam kepentingan pemegang saham meliputi: (godfrey:2010,hal 368 )

•        Menyediakan rencana bonus di mana batas atas bonus sebagian tergantung pada rasio pembayaran dividen perusahaan

•        Membayar manajer lebih berdasarkan pergerakan harga saham sebagai manajer mendekati pensiun

•        Membayar bonus pada tingkat progresif sebagai peningkatan keuntungan yang dilaporkan

•        Kurangnya remunerasi  dengan kompensasi berbasis saham sebagai kepemilikan manajer dalam peningkatan perusahaan

Oleh karena itu, pendapatan berbasis rencana bonus adalah bagian yang lebih penting dari skema kompensasi eksekutif dan biasanya menyediakan bagi manajer untuk berbagi dalam beberapa bagian dari keuntungan yang dilaporkan, telah dihipotesiskan bahwa, dengan adanya temuan ini, manajer akan memilih prosedur akuntansi bahwa pergeseran melaporkan laba dari periode mendatang untuk periode ini. Transfer laba antara periode mempengaruhi nilai sekarang dari bonus manajer dan meningkatkan kepastiannya. Hal ini dinamakan hipotesis bonus. Hipotesis rencana bonus sering diutarakan sebagai: rencana kompensasi manajemen perusahaan dengan menggunakan peningkatan kebijakan akuntansi laba. (godfrey:2010,hal 368 )

Yang mengatakan penggunaan laba sebagai dasar untuk kompensasi eksekutif ini sekarang juga baik diterapkan di seluruh dunia, dengan menggunakan saham dan opsi saham juga baik diterapkan di perusahaan-perusahaan yang terdaftar di pasar stok saham. Menariknya, memperkenalkan beberapa isu-isu akuntansi yang memiliki potensi untuk mempengaruhi laba yang dilaporkan, dan dengan demikian komponen kompensasi manajemen yang terkait dengan laba yang dilaporkan. Pentingnya regulasi atas kompensasi manajemen dan bagaimana perusahaan cenderung untuk mengambil keputusan ekonomi nyata untuk melawan aturan baru yang akan mengubah pengaturan untuk pembayaran kontrak untuk manajer puncak. (godfrey:2010,hal 368 )

Terkait dengan adanya pengungkapan laba, perataan laba dapat dipandang sebagai proses normalisasi laba yang disengaja guna meraih suatu tren ataupun tingkat yang diinginkan. Menurut Beidleman perataan laba mencerminkan suatu usaha dari manajemen perusahaan untuk menurunkan variasi yang abnormal dalam laba sejauh yang diijinkan oleh prinsip – prinsip akuntansi dan manajemen yang baik. Heyworth menyatakan bahwa motivasi dibalik perataan termasuk meliputi perbaikan hubungan dengan kreditor, investor, dan pekerja, sekaligus pula penurunan siklus bisnis melalui proses psikologi. (Belakoui,2004:192-193). Tiga batasan yang mungkin memengaruhi para manajer untuk melakukan perataan :

  1. Mekanisme pasar yang kompetitif, yang mengurangi jumlah pilihan yang tersedia bagi manajemen.
  2. Skema kompensasi manajemen, yang terhubung langsung dengan kinerja perusahaan
  3. Ancaman penggantian manajemen
  • Temuan penelitian atas perataan laba
  1. Analisis sektor dan Negara

Dalam hal ini memungkinkan untuk mengidentifikasi karakteristik organisasional, klasifikasi sektor, dan klasifikasi Negara yang berbeda di antara perusahaan – perusahaan yang berbeda dalam hal perataan.

  1. Keamanan jabatan dan perataan antisipatif

Secara analitis perataan laba terhadap keamanan jabatan meningkat secara ekuilibrium jika terdapat asumsi berikut :

–          Para manajer menikmati keuntungan pribadi yang tidak bersifat keuangan akibat mengeloka keuangan.

–          Perusahaan tidak memiliki komitmen untuk melakukan kontrak insentif jangka panjang, yang mengakibatkan diberhentikannya manajer jika memberikan kinerja yang buruk.

–          Kemunduran informasi dalam hal laba saat ini lebih penting daripada laba sebelumnya dalam evaluasi kinerja manajemen.

  1. Kesejahteraan pemegang saham dan perataan laba

Perataan laba membuat dan/atau menetapkan suatu hubungan positif antara perataan laba dengan kesejahteraan pemegang saham, pernyataan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut :

–          Kepuasan pemegang saham pasti akan meningkatkan seiring dengan kenaikan tingkat pertumbuhan laba perusahaan dan kestabilan laba tersebut (Belakoui,2004:193).

Selain kebijakan pemerataan laba perusahaan juga dapat menggunakan kebijakan manajemen laba untuk mengantisipasi adanya manipulasi laba. Definisi operasional dari manajemen laba adalah potensi penggunaan manajemen akrual dengan tujuan memperoleh keuntungan pribadi. Berikut adalah hubungan agar dapat memahami manajemen laba sebagai manajemen akrual: (Belakoui,2004:201):

  1. Total akrual = lapotran laba bersih – arus kas dari operasional
  2. Total akrual = akrual bukan pilihan + akrual pilihan

Pendekatan umum untuk mengestimasi akrual pilihan aalah dengan meregresikan total akrual dari variable yang merupakan wakil dari akrual normal. Akrual yang tidak diharapkan atau akrual pilihan dianggap sebagai komponen yang tidak dapat dijelaskan dari nilai total akrual. Contoh akrual spesifik yang telah terbukti digunakan adalah : (Belakoui,2004:201):

  1. Estimasi penyusutan dan provisi piutang tak tertagih.
  2. Cadangan kerugian pinjaman bank
  3. Cadangan penilaian pajak tangguhan

MASALAH AGENSI PEMEGANG SAHAM DAN KREDITOR

Ketika kita membahas aturan kontrak utang dalam konteks lembaga, kita asumsikan bahwa manajer adalah baik pemilik tunggal dari perusahaan, atau memiliki kepentingan yang benar-benar selaras dengan kepentingan pemilik. Artinya, principal dalam hal ini adalah kreditor, atau pemberi pinjaman; agen adalah manajer yang bertindak atas nama pemegang saham atau pemilik lainnya. Mengingat bahwa nilai perusahaan meliputi jumlah utang ditambah dengan nilai dari ekuitas, salah satu cara untuk meningkatkan nilai ekuitas adalah untuk meningkatkan nilai perusahaan, yang lain adalah untuk mentransfer kekayaan dari kreditor. (godfrey:2010,hal 369-370 )

Smith dan Warner mengakui bahwa masalah keagenan dari utang dapat menimbulkan empat metode utama dari transfer kekayaan dari debtholders kepada pemegang saham: (godfrey:2010,hal 370 )

•        Pembayaran dividen yang berlebihan

•        Substitusi aset

•        Kurangnya investasi

•        Pencairan klaim

Masalah pembayaran dividen yang berlebihan muncul ketika pembayaran utang yang dipinjamkan kepada perusahaan diasumsikan pada tingkat tertentu pembayaran dividen. Utang dengan harga sesuai, tetapi perusahaan kemudian mengeluarkan tingkat dividen yang lebih tinggi. Penerbitan dividen lebih tinggi mengurangi basis aset untuk membayar utang dan mengurangi nilai hutang. Pada situasi ekstrim, ada insentif bagi manajemen untuk meminjam dan kemudian membayar semua dana yang dipinjam sebagai dividen, meninggalkan kreditor dengan tidak ada apa-apa dan meninggalkan pemegang saham dengan dana. Pemegang saham mendapatkan keuntungan di bawah skema tersebut karena mereka telah menerima uang tunai, tetapi kewajiban terbatas berarti bahwa mereka tidak secara pribadi bertanggung jawab atas hutang dari perusahaan dalam hal kepailitan. (godfrey:2010,hal 370 )

Substitusi aset didasarkan pada premis bahwa pemberi pinjaman yang mau mengambil resiko. Mereka memberikan pinjaman kepada perusahaan dengan harapan mereka tidak akan berinvestasi dalam aset atau proyek dari risiko yang lebih tinggi daripada yang diterima oleh mereka. Sesuai harga utang mereka, melalui tingkat bunga yang dibebankan atau jangka waktu pinjaman. Setelah itu, mereka tidak berbagi dalam peningkatan keuntungan proyek yang berisiko tinggi. Namun, mereka berbagi dalam kerugian sejauh kerugian masih dalam tahap aman untuk memenuhi tuntutan mereka. Di sisi lain, pemegang saham umumnya memiliki portofolio yang terdiversifikasi dan, dengan kewajiban terbatas, adalah lebih suka risiko dalam kaitannya dengan investasi mereka dalam perusahaan tertentu. Hal ini karena mereka berpartisipasi dalam risiko terbalik di mana aset berisiko tinggi memberikan keuntungan yang tinggi, tetapi terbatas berarti bahwa mereka tidak berpartisipasi dalam risiko rendah. (godfrey:2010,hal 370 )

Kurangnya investasi terjadi ketika pemilik memiliki insentif untuk tidak melaksanakan proyek-proyek dengan NPV positif karena untuk melakukannya akan meningkatkan dana yang tersedia dengan debtholders, tetapi tidak kepada pemilik. Sebagai contoh, bayangkan sebuah perusahaan yang sedang menghadapi kebangkrutan. Memiliki dana pemegang saham sebesar negatif $ 90.000. perusahaan bisa berinvestasi dalam proyek yang akan memberikan NPV positif sebesar $ 50.000. Namun, seluruh $ 50.000 dicatat ke debtholders perusahaan, bukan kepada pemegang saham. Ini akan mengurangi hutang bersih $ 40,000. hanya jika proyek yang diperoleh NPV positif lebih dari $ 90,000 akan memaksimalkan kekayaan pemilik sehingga memiliki insentif untuk berinvestasi dalam proyek. (godfrey:2010,hal 370 )

Pencairan klaim terjadi ketika isu hutang perusahaan dari isu-isu prioritas yang lebih tinggi daripada utang yang masih dalam masalah. Hal ini meningkatkan dana yang tersedia untuk meningkatkan nilai perusahaan dan nilai kepemilikan, Tapi mengurangi keamanan relatif dan nilai hutang yang ada. Hal ini berarti, itu pencairan nilai utang yang ada karena utang yang kini telah menjadi lebih berisiko dengan adanya hutang prioritas lebih tinggi. Sekali lagi, pemberi pinjaman dapat mengantisipasi pencairan klaim dan melindungi harga, namun alternatif adalah bagi pemilik untuk memasukkan dalam perjanjian kontrak utang yang menyatakan bahwa mereka tidak akan meminjam utang dari prioritas yang lebih tinggi atau jatuh tempo sebelumnya. (godfrey:2010,hal 370 )

Persyaratan perjanjian utang adalah syarat dan ketentuan tertulis dalam kontrak utang yang membatasi kegiatan pengelolaan atau mengharuskan manajemen untuk mengambil tindakan tertentu. Pembatasan yang dirancang untuk melindungi kepentingan debtholders dengan mensyaratkan, misalnya, bahwa perusahaan mempertahankan tingkat tertentu aset sebagai jaminan untuk hutang. Pelanggaran dari perjanjian utang merupakan standar teknis pada kontrak dan menyediakan. Pembatasan yang terdapat dalam kontrak utang umumnya terdiri satu atau lebih dari empat kategori: (godfrey:2010,hal 371 )

•        persyaratan perjanjian yang membatasi produksi-peluang investasi perusahaan. Persyaratan perjanjian ini dirancang untuk mengurangi substitusi aset dan kurangnya investasi.

•        persyaratan perjanjian menahan pembayaran dividen dan biasanya mengikat pembayaran dividen ke fungsi dari keuntungan. Perjanjian ini menghalangi pembayaran dividen yang berlebihan.

•        persyaratan perjanjian menahan kebijakan pembiayaan perusahaan. Ini ditujukan pada masalah pencairan klaim dan biasanya mengambil bentuk membatasi penggunaan utang yang lebih tinggi

•        Bonding persyaratan perjanjian yang mengharuskan perusahaan untuk memberikan informasi tertentu kepada para pemberi pinjaman, seperti laporan dan pengungkapan laporan keuangan untuk pihak berwenang. Ini membantu pemegang obligasi menentukan apakah persyaratan perjanjian telah dilanggar atau yang dekat dengan pelanggaran.

Keberadaan utang menunjukkan bahwa manajer, bertindak untuk pemegang saham, memiliki insentif untuk mentransfer kekayaan dari debtholders kepada pemegang saham. Karena mereka dibatasi oleh persyaratan perjanjian utang, manajer juga memiliki insentif untuk mengadopsi prosedur akuntansi yang memungkinkan mereka untuk memikirkan persyaratan perjanjian. Para peneliti telah membuat hipotesis bahwa dengan meningkatnya leverage perusahaan, manajer akan memilih prosedur akuntansi yang menggeser pelaporan laba dari periode mendatang untuk periode ini. Asumsi adalah bahwa, dengan meningkatnya leverage, perusahaan semakin dekat dengan pembatasan perjanjian, dan dengan demikian insentif manajer untuk mentransfer kekayaan dari debtholders meningkatkan proporsional. Peningkatan laba tidak akan menghindari banyak persyaratan perjanjian, karena kendala cakupan bunga hanya benar-benar menggunakan keuntungan dalam algoritma. Namun, peningkatan laba umumnya disertai oleh peningkatan aktiva bersih dan penurunan leverage. Kita bisa ulang kata-kata hipotesis mengatakan bahwa, dengan meningkatnya leverage perusahaan, manajer akan memilih prosedur akuntansi yang meningkatkan penurunan aktiva atau kewajiban, karena banyak perjanjian utang membatasi kewajiban sebagai proporsi dari aset. Mengurangi pelaporan leverage dalam cara ini menurunkan kemungkinan melanggar perjanjian utang dasar dalam rasio utang perusahaan. Menariknya, kondisi ekonomi dan reputasi yang berbeda berarti bahwa peran persyaratan perjanjian hutang dan angka akuntansi dalam kontrak utang tidak konstan, baik antara perusahaan, atau bahkan untuk perusahaan yang sama dari waktu ke waktu. (godfrey:2010,hal 372 )

TEORI SIGNALLING

Selain perspektif kontraktor,yang menggambarkan perspektif lebih lanjut tentang pilihan kebijakan akuntansi. Di bawah perspektif tersebut manajer secara sukarela memberikan informasi kepada investor untuk membantu pengambilan keputusan mereka.Manajer melakukan peran ini karena mereka memiliki keunggulan komparatif dalam produksi dan penyebaran informasi. Informasi akuntansi yang digunakan untuk menunjukkan bagaimana nilai perusahaan dan klaim terhadap itu akan berubah. Dalam perspektif kontrak efisien, akuntansi  mencerminkan arus kas berubah yang mempengaruhi perusahaan: laporan akuntansi yang digunakan untuk memantau(konfirmasi) peristiwa ekonomi dan transaksi yang telah terjadi. (godfrey:2010,hal 375)

Hipotesis informasi mendasari sebagian besar riset pasar modal awal. Dalam studi pasar modal, manajer diasumsikan memberikan informasi untuk pengambilan keputusan oleh investor. Dengan demikian, setiap perubahan dalam metode akuntansi harus berarti bahwa informasi telah berubah dan keputusan investasi harus berubah. Menurut teori signaling, perusahaan mengharapkan manajer untuk meningkatkan pertumbuhan yang tinggi di masa depan, maka mereka akan mencoba untuk memberi sinyal  kepada investor melalui akun. Manajer dari perusahaan lain yang berkinerja baik akan mendapat insentif yang sama, dan manajer dari perusahaan dengan berita yang  netral akan memiliki insentif untuk melaporkan berita positif sehingga mereka tidak dicurigai memiliki hasil yang buruk. Manajer perusahaan dengan kabar buruk akan memiliki insentif untuk tidak melaporkan. Namun, mereka juga akan memiliki insentif untuk melaporkan berita buruk mereka, untuk menjaga kredibilitas di pasar yang efektif di mana sahamnya diperdagangkan. Dengan asumsi insentif ini untuk sinyal informasi ke pasar modal, menandakan teori memprediksi bahwa perusahaan akan mengungkapkan informasi lebih dari yang diminta. (godfrey:2010,hal 375)

Konsekuensi logis dari teori signaling adalah bahwa ada insentif bagi semua manajer untuk menerima sinyal harapan keuntungan masa depan, karena jika investor percaya akan  sinyal tersebut, harga saham akan meningkat dan para pemegang saham (dan manajer bertindak untuk kepentingan mereka) akan mendapatkan keuntungan. Penelitian insentif signaling termasuk studi yang menyelidiki mengapa perusahaan secara sukarela mengungkapkan  berita buruk, mengurangi dividen dan peningkatan dividen, pendapatan dan merevaluasi serta  merusak aset, dan mengakui aset internal yang dihasilkan.  (godfrey:2010,hal 376)

KONSERVATISME, STANDAR AKUNTANSI DAN BIAYA AGENSI

Dalam diskusi di atas pada teori keagenan kami secara implisit mengasumsikan bahwa kontrak yang dibuat antara prinsipal dan agen dalam perusahaan, pada dasarnya berbicara tentang tata kelola perusahaan internal dengan pemegang saham dan demokrasi perusahaan terhadap kontrak yang efisien dengan meminimalkan biaya keagenan. (godfrey:2010,hal 379 )

Pendekatan lain menuju ke arah model kontrol agen dengan kekuasaan terbatas untuk kreditor dan pemegang saham. Hal ini muncul karena manajer memiliki jabatan yang terbatas dan ini memberikan pengaruh bias dalam perkiraan nilai. Dalam ekstrim, jika manajer sebagai agen memiliki kekuatan diktator dan berusaha untuk bertindak sesuai dengan kepentingan mereka, maka mungkin juga ada efek yang dapat mempengaruhi perekonomian secara keseluruhan. (godfrey:2010,hal 379)

Pandangan konservatisme Tradisional dalam akuntansi berarti mempercepat pengakuan beban dan menunda pengakuan pendapatan yang bertujuanuntuk mengantisipasi keuntungan selain mengantisipasi semua kerugian. Konservatisme muncul karena ada keperluan verifikasi asimetri yang memaksakan tingkat yang lebih tinggi verifikasi untuk pendapatan jika dibandingkan dengan pengeluaran dan ini umumnya berfungsi untuk mengurangi pelaporan laba. Selanjutnya, sistem penilaian didasarkan pada nilai historis dan revaluasi tidak mengikuti aturan di amerika serikat. Penggunaan biaya hisrorical konservatif secara efektif berarti nilai-nilai peningkatan aset apapun akan berpengaruh ke pendapatan karena mereka direalisasikan melalui transaksi, bukan melalui  pengungkapan nilai segera.  Akhirnya, prinsip akuntansi dapat mengurangi pengungkapan pendapatan, sehingga mengurangi kemampuan manajer untuk melaporkan peluang dari angka akuntansi. Oleh karena itu probabilitas manajer dan auditor yang disetujui meningkatkan atau menurunkan lebih atau kurang percepatan pelaporan pendapatan. (godfrey:2010,hal 379-380 )

EVALUASI TEORI

Meskipun perkembangan teori akuntansi positif telah diterima oleh banyak akademisi, hal ini adil untuk dikatakan bahwa teori akuntansi positif tidak diterima dengan baik oleh semua. Dengan berkonsentrasi pada pernyataan positif daripada pernyataan normatif, Howieson berpendapat bahwa akademisi sekarang mengabaikan resiko yang merupakan peran yang sangat penting dalam masyarakat. Dua kritik dari teori akuntansi positif dibagi menjadi 2 kategori : (godfrey:2010,hal 389-390)

  1. Kritik statistik dan metodologi

Sebuah kritik utama dari teori akuntansi positif adalah bahwa bukti empiris yang berkaitan dengan penjelasan pemiilihan kebijakan akuntansi, dan efeknya terhadap harga saham dan kontrak perusahaan yang lemah dan tidak meyakinkan . Secara khusus, kritik statistik dan metodologi menjelaskan bahwa: (godfrey:2010,hal 390)

–          Variabel penjelas dalam beberapa penelitian tidak signifikan dan tidak dapat diprediksi

–          Kekuatan prediksi dari model hipotesis rendah

–          Ada  kolinearitas antara variabel kontrak.

–          model Cross-sectional  kurang spesifik

–          Ukuran  seperti ukuran perusahaan, untuk mengoperasionalkan biaya politik tidak didefinisikan dengan baik dalam arti teori, atau dalam arti pengukuran (kesalahan dalam variabel).

Selanjutnya, Christie menguji hipotesis statistik bahwa teori akuntansi positif dapat menjelaskan pilihan prosedur akuntansi dengan menjumlahkan hasil tes dalam studi yang di publikasikan. Dia menyimpulkan bahwa ada enam Variabel, dari penelitian akuntansi positif yang secara konsisten menunjukkan signifikan secara statistik. Variabel tersebut adalah : (godfrey:2010,hal 390)

–          Kompensasi manajer

–          cakupan bunga

–          rasio utang

–          ukuran

–          hambatan deviden

–          risiko

Christie juga mengamati bahwa teori akuntansi positif masih berkembang sebagai paradigma, Seperti ilmu-ilmu sosial lainnya, ada kecenderungan untuk mempublikasikan hasil yang mendukung sebuah teori dalam penelitian sebelumnya. (godfrey:2010,hal 391)

  1. Kritik filosofi

Sejak kemunculannya sebagai model alternatif teori normatif, teori akuntansi positif telah mengalami kritik filosofis. Kritik  disajikan bawah ini, bersama dengan ringkasan singkat mengenai tanggapan dari teoritis akuntansi positif. Tinker, Merino dan Neimark menyarankan bahwa teori akuntansi positif dengan klaim tersebut, dan nilai yang dimuat, sejak penelitian memilih topik untuk diselidiki dengan metode dan asumsi yang akan diterapkan. Untuk itu mereka masih memberlakukan pertimbangan nilai tentang apa yang layak diselidiki. Wattsdan Zimmerman menunjukkan bahwa, sejak teori akuntansi positif memberikan permintaan informasi, orang yang memerlukan teori akuntansi untuk sejumlah alasan akan memilih dari teori yang tersedia. (godfrey:2010,hal 391)

Christenson  berpendapat bahwa ciri teori akuntansi positif bukan sebagai teori akuntansi, tetapi sebagai sosiologi akuntansi karena itu berkonsentrasi pada perilaku manusia dan bukan pada perilaku atau pengukuran entitas akuntansi. Sebagai tanggapan, Watts dan Zimmerman komentar bahwa entitas akuntansi dapat diakui hanya dari segi perilaku dari individu yang terkait dengan perusahaan-pemegang saham, manajer, akuntan, auditor.

(godfrey:2010,hal 391)

Suatu kritik lainnya berdasar pada pendapat bahwa teory positif atau empiris adalah juga normative dan bernilai karena teori tersebut biasanya menandai suatu ideology konservatif dalam dampak kebijakan akuntansi. Kritik yang terkeras atas teori akuntansi positif berasal dari sterling dengan komentarnya bahwa : (Belakoui,2004:191)

  1. Dua pilar dari studi bebas nilai dan praktek akuntansi adalah hal yang tidak bersifat substantive.
  2. Pendukung ekonomi dan ilmu dari teori adalah salah.
  3. Hasil pencapainnya nihil.
  1. PENGUNGKAPAN

1.      Pengungkapan

Secara konseptual, pengungkapan merupakan bagian integral dari pelaporan keuangan. Secara teknis, pengungkapan merupakan langkah akhir dalam proses akuntansi yaitu penyajian informasi dalam bentuk seperangkat penuh statemen keuangan. (Suwardjono: 2010, hal. 578)

2.      Fungsi dan Tujuan Pengungkapan

Secara umum, tujuan pengungkapan adalah menyajikan informasi yang dipandang perlu untuk mencapai tujuan pelaporan keuangan dan untuk melayani berbagai pihak yang mempunyai kepentingan berbeda-beda. Karena pasar modal merupakan sarana pemenuhan dana dari masyarakat, pengungkapan dapat diwajibkan untuk: (Suwardjono: 2010, hal. 580)

  1. Tujuan melindungi
  2. Tujuan informatif
  3. Tujuan kebutuhan khusus
  1. Kendala Pengungkapan

Tujuan perlindungan atau protektif biasanya menuntut pengungkapan yang lebih luas dan lebih rinci. Pengungkapan yang lebih luas biasanya terkendala oleh keengganan perusahaan untuk menyediakan informasi. (Suwardjono: 2010, hal. 582)

  1. Pengungkapan wajib dan Sukarela

Pengungkapan sukarela adalah pengungkapan yang dilakukan perusahaan di luar apa yang diwajibkan oleh standar akuntansi atau peraturan badan pengawas. Teori persignalan melandasi pengungkapan sukarela ini. Manajemen selalu berusaha untuk mengungkapkan informasi privat yang menurut pertimbangannya sangat diminati oleh investor dan pemegang saham khususnya kalau informasi tersebut merupakan berita baik. Manajemen juga berminat menyampaikan informasi yang dapat meningkatkan kredibilitasnya dan kesuksesan perusahaan meskipun informasi tersebut tidak diwajibkan. Beberapa penelitian akademik juga menunjukkan bahwa makin besar perusahaan maka makin banyak pengungkapan sukarela yang disampaikan. (Suwardjono: 2010, hal. 583)

  1. Regulasi pengungkapan

Beberapa argumen mendukung perlunya regulasi dalam penyediaan informasi, yaitu : (Suwardjono: 2010, hal. 584)

  • Penyalahgunaan
  • Eksternalitas
  • Asimetri informasi
  • Keengganan Manajemen

Pengungkapan meliputi statemen keuangan itu sendiri dan semua informasi pelengkap. SEC mewajibkan perusahaan publik untuk menyusun dua laporan tahunan. Satu harus diserahkan ke SEC dan satu harus disusun untuk keperluan pemegang saham dan pihak eksternal lainnya. FASB lebih berfokus pada bagaimana mengungkapkan atau format pengungkapan terutama dalam pelaporan keuangan. Hal ini disebut struktur pengaturan ganda. (Suwardjono: 2010, hal. 583)

Struktur pengaturan ganda di Indonesia kurang lebih sama yang diterapkan di Amerika. Dalam hal ini, BAPEPAM lebih berkepentingan dengan tingkat pengungkapan dan apa yang harus diungkapkan terutama untuk kepentingan pendaftaran publik dan penawaran publik perdana, IAI lebih berfokus pada bagaimana mengungkapkan atau format pengungkapan terutama dalam pelaporan keuangan eksternal. Untuk tujuan pelaporan keuangan, Hendriksen dan Van Breda,(1990:863-871) menunjukkan beberapa pos statemen atau jenis informasi yang memerlukan pengungkapan, yaitu :

  • Penjelasan kualitatif atau deskriptif terhadap data kuantitatif yang tertuang dalam statemen keuangan tradisional
  • Prakiraan keuangan
  • Kebijakan akuntansi
  • Perubahan akuntansi
  • Peristiwa pascastatemen
  • Segmen usaha

Alasan pendukung revisi:

  1. Distorsi Akumulasi Dana Penggantian
  2. Argumen Penyanggah
  3. Revisi Terus Menerus Tidak Praktis
  4. Hasil Penilaian Tidak Meyakinkan
  5. Depresiasi bukan Akumulasi Dana
  6. Pengurangan Nilai Buku Fasilitas Fisis

Pengurangan dapat dilakukan kalau suatu kondisi menyebabkan terjadinya penurunan kemampuan asset. Kondisi yang dapat menimbulkan penurunan kemampuan asset misalnya saja, kalau telah menjadi jelas efektif suatu fasilitas fisis menjadi tidak memadai lagi karena timbul tekhnologi baru yang tidak terduga sebelumnya atau karena faktor khusus lainnya sehingga depresiasi akumulasian sampai saat itu menjadi terlalu kecil. (Suwardjono: 2010, hal. 583)

  1. Pengangguran Sementara

Kalau fasilitas fisis tertentu tidak digunakan karena alasan musim atau lainnya maka pengangguran sementara ini tidak dapat dijadikan alasan untuk melakukan pengurangan besar kos asset. Demikian juga pengurangan kos menjadi rugi.

  1. Konversi Kos Rupiah Daya Beli

Karena daya beli dianggap stabil, rerangka akuntansi pokok atas dasar kos histori sering disangkal manfaatnya. Hal ini didasarkan pada kenyataan bahwa satuan uang sebagai pengukur bahan olah akuntansi tidak stabil daya belinya. Artinya, kos tercatat  yang merupakan jumlah rupiah kesepakatan akan berbeda dalam dua titik waktu yang berbeda kalau dinyatakan dalam tingkat harga umum yang berlaku pada dua waktu tersebut. (Suwardjono: 2010, hal. 583)

Disimpulkan bahwa rerangka akuntansi pokok memang mempunyai kelemahan karena adanya perubahan nilai. Perubahan nilai dapat terjadi karena fluktuasi harga atau karena perubaha daya beli. Tidak ada keberatan sama sekali untuk memasukkan segala macam bentuk sarana interpretif dalam pelaporan keuangan asalkan rerangka akuntansi pokok tetap dipertahankan. Artinya, harus tetap terpelihara buku besar yang berisi kos actual atau historis. Revisi kos dapat dilakukan dengan menyediakan buku besar terpisah untuk mencatat revisi dan berfungsi sebagai akun-akun penambah atau akun penilaian atau kontra akun. (Suwardjono: 2010, hal. 583)

  1. Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: